Monday, February 28, 2011

Pengalaman penggunaan Universal Power Suply

Revisi 01 - Mei 2011

 
Menghadapi kerusakan bagian power suply yang suliiiiiit,....... kadang akan lebih cepat diselesaikan dengan cara mengganti dengan ASTILO Universal Power Suply (selanjutnya kami singkat UPS). Tetapi dari pengalaman kami kadang ada beberapa yang tidak berjalan dengan mulus.

Hal utama yang perlu diperhatikan adalah :
  • Selama ini yang kami lakukan adalah menggunakan UPS dengan hanya memasang kabel merah dan hitam saja (kabel biru tidak digunakan). Dan sirkit photocoupler tidak digunakan lagi.
  • Adjust tegangan (adjust VR) dengan cara sesuai petunjuk, yaitu dengan cara memasang sementara beban B+ menggunakan lampu dop 100W (Tr HOT sementara dilepas dulu). Umumnya posisi VR menunjukkan sekitar jam 10.
  • Kemudian lepas lampu dop dan ukur tegangan B+. Biasanya tegangan akan naik sekitar 10%. Hal ini tidak perlu dirisaukan
  • Jika tanpa beban tegangan B+ menjadi naik sangat tinggi – berarti anda mendapatkan masalah.  coba periksa elko B+ 160v, mungkin nilai menurun atau kering. Jika tegangan melebihi 160v maka akan menyebabkan elko B+ rusak
  • Perhatiakan sirkit power suply yang dipasang UPS – Apakah sudah mempunyai sirkit “snubber” pada kumparan 300v. Kalau belum ada –perlu dipasang snubber baru seperti petunjuk pemasangan. Tidak ada sirkit snubber dapat menyebabkan umur FET tidak lama.
 
Pengalaman kami penggunakan UPS untuk mengganti power suply dimana saat “st-by” dan saat “power on” tegangan B+ tetap sama (atau naik sedikit sekitar 10v), pemakain UPS tidak ada masalah sama sekali. Misalnya untuk pengganti power suply teve china yang menggunakan 3 transistor, power suply model-model bahula, power suply dengan STR5015 dan sejenisnya.

Pengalaman untuk power suply dimana tegangan “st-by” rendah dan tegangan saat “power on” berubah naik menjadi lebih tinggi. Maka kalau dipasang UPS hanya kabel merah-biru yang dipakai - akan menyebabkan B+ pada posisi tinggi (normal) terus. Misalnya pada power suply Polyton, Sharp, power suply STR6707 dan sejenisnya. Maka hal ini kemungkinan dapat menyebbkan
  • Ada part yang terbakar saat stand by. Biasanya tegangan Vcc 5V saat “st-by” dan saat “power on” mendapat suply dari jalur yang berbeda. Maka sirkit jalur dari suply Vcc 5v saat st-by “kami lepas” atau jalur diputus). ( lihat contoh gambar dibawah)
  • Kadang akan menyebabkan sirkit horisontal akan bekerja terus, walaupun mikrokontrol sudah “off”. Walaupun teve nampaknya sudah gelap seperti mati, tetapi sebenarnya flyback masih tetap bekerja. Menjumpai hal seperti ini maka kami buatkan kontrol “on-off” untuk mengontrol tegangan suply H. Vcc. Agar bagian horisontal osilator dapat mati-hidup. Sirkit dapat di”contek” dari model-model yang menggunakan cara seperti ini. Harus diperhatikan perintah “power on” dari mikrokontrol, menggunakan logika “high” atau “low” saat power-on. (lihat contoh gambar dibawah)
 
Pengalaman dimana saat teve hidup tegangan B+ normal. Tetapi begitu st-by tegangan B+ naik drastis 150v atau lebih. Ternyata hal ini disebabkan karena elko tegangan B+ kering.

 
Catatan :
  • Kami sudah beberapa kali melakukan eksperimen/modifikasi dengan menyambung kabel biru ke optocoupler untuk mendapatkan tegangan rendah saat st-by – tetapi sampai saat ini hasilnya masih NIHIL.
  • Penggunaan UPS menurut kami lebih praktis dan sederhana dibanding dengan power suply yang masih menggunakan tranfo switching pendahulunya.
  • Untuk mengganti power suply model-model baru dimana power suply-nya sudah lebih efisien sehingga hanya memerlukan pendingin (heat-sink) dengan ukuran yang kecil. Mungkin perlu diberi tambahan pendingin yang lebih besar (cek panasnya terlebih dahulu)
  • Kalau  kerusakan terjadi pada tranfo-switching, maka tidak dapat dilakukan pemasangan UPS.
  • Kami sering terima pesanan modifikasi monitor komputer menjadi teve. FET pada bagian power suply dapat diambil dan disimpan sebagai pengganti FET UPS yang rusak. Sementara ini untuk IC UPS kami belum pernah menjumpai rusak.




 
clip_image002Contoh skema Panasonic
  • Saat st-by – IC-880 regulator 5v untuk mikrokontrol mendapat suply dari D854 – Q850 (transistor “on”)
  • Pada saat power-on – Q850 “off” dan regulator IC880 ganti mendapat suply dari D853
  • Karena itu jika digunakan  UPS maka R866 dan Q850 dapat terbakar jika tidak dilepas
 
clip_image004
Contoh kontrol on-off horisontal osilator (H Vcc) AKARI
  • Saat st-by - Q803 “off”
  • Saat power-on – Q803 “on” dan H vcc mendapat suply tegangan 9v dari D805 – lewat Emitor Q803 – Kolektor Q803.


=================================

  • Tips aman menggunakan UPS Digitalmas (baca)
  • Pengalaman modifikasi Polytron dengan FS7UM dari Vian-service agar tegangan st-by bisa tetap rendah - kabel biru digunakan (baca)

No comments: