Monday, June 13, 2011

Cara penggunaan ESR-meter


Kami banyak menerima pertanyaaan tentang ESR-meter, antara lain
  1. Apa bedanya ESR-meter dengan kapasitan-meter
  2. Bagaimana cara penggunaan ESR-meter
 
1. Apa beda ESR-meter dengan kapasitan-meter
  • Kapasitan-meter digunakan untuk mengukur “nilai kapasitas” kondensator (termasuk elko)
  • ESR-meter digunakan untuk mengukur “nilai tahanan” elko terhadap frekwensi tinggi
Elko yang bagus idealnya mempunyai tahanan “nol” terhadap frekwensi tinggi. Tetapi pada kenyataan elko selalu mempunyai tahanan frekwensi tinggi (ESR) yang disebabkan karena pada konstruksi sambungan didalamnya.
Elko yang rusak akan membuat nilai tahanan ESR naik beberapa kali lipat lebih besar. Sirkit switching-regulator atau sirkit-horisontal yang bekerja pada frekwensi tinggi,  tahanan ESR ini dapat menyebabkan elko menjadi panas (sesuai hukum panas Watt = I x R), makin besar tahanan ESR elko makin mudah panas. hal ini dapat mengakibatkan cairan elektrolit menguap, nilai kapasitan menurun (kering), elko mengelembung akibat tekanan uap elektrolit dari dalam, atau bahkan kadang elko meledak.

Untuk menggunakan ESR-meter maka pahami dahulu sifat tahanan ESR sebuah elko
  • Makin kecil nilai (uF) elko – maka makin besar nilai tahanan ESR
  • Makin tinggi tegangan kerja (v) saebuah elko – maka makin besar nilai tahanan ESR
  • Elko dengan kualitas pembutan yang bagus – makin kecil nilai tahanan ESR
Misalnya :
  • Elko nilai 10uF ketas – biasanya mempunyai tahanan ESR dibawah satu ohm atau mendekati nol.
  • Elko nilai 1uF/50v – biasanya mempunyai nilai tahanan ESR sekitar 1 ohm
  • Elko nilai 1uF/250v – biasanya mempunyai nilai tahanan ESR sekitar  2~3 ohm. Kalau nilai makin kecil berarti” kualitas” elko tersebut bagus.
 
2. Cara penggunaan ESR-meter
  • ESR-meter yang kami buat menggunaan VU-meter sebagai penunjuk. Agar memudahkan skala – maka angka “0” pada VU-meter tersebut dipakai sebagai referensi “nol ohm”.
  • Sebelum digunakan untuk mengukur –  Kedua probe dishotkan dahulu untuk memeriksa apakah jarum sudah menunjukkan angka nol.
  • Jika jarum tidak tepat pada angka nol – maka dapat diadjust VR yang terdapat didalam casing (hal ini tidak perlu sering dilakukan seperti halnya pada ohm-meter)
  • Untuk mengukur tahanan ESR elko – gunakan ESR meter seperti ketika menggunakan ohm-meter.
  • Probe dipasang bolak-balik tidak masalah
  • Elko yang masih terpasang pada main-board tidak perlu dilepas (in-circuit)
 
Kalibrasi secara visual sebelum menggunakan ESR-meter
  • Karena ESR-meter yang kami buat tidak mempunyai skala-ohm. Maka sebelum digunakan harus dilakukan kalibrasi visual dahulu.
  • Ambil resistor dengan nilai 1, 2 dan 3 ohm
  • Ukur masing-masing dengan ESR-meter secara bergantian
  • Ingat lokasi masing-masing simpangan jarum sebagai referesi nilai tahan ESR.
 
Catatan :
  • ESR-meter merupakan home-made menggunakan casing platik hitam ukuran A3 yang biasa dijual di toko elektronik
  • Karena cukup banyak yang memesan ESR-meter ini, maka pelayanan kami berikan pada pemesan yang paling terdahulu (jadi harap bersabar menunggu)
  • Pemesanan harap memberikan alamat dengan lengkap – untuk mengetahui ongkos kirim (lewat POS)
  • Tunggu pemberitahuan dari kami jika ESR-meter sudah siap kami buat
  • Segera transfer uang ke nomor rekening yang akan kami berikan setelah menerima pemberitahuan dari kami jika ESR-meter sudah siap
  • Jika transfer sudah kami terima – maka barang segera kami kirimkan

Catatan :
  • Elko yang diperiksa dengan kapasitan meter walaupun nilainya bagus -  belum tentu ESRnya baik. Terutama elko-elko tegangan tinggi seperti 50v/160v/250v/350v
  • Elko yang dijual ditoko (elko baru) belum tentu ESRnya baik. Kalau dipasang sebagai pengganti kemungkinan akan cepat rusak.


***************************


No comments: